♥♥♥ Follow me ♥♥♥

Saturday, April 26, 2014

Sebuah Cinta.

5 comments:
Saya amat dukacita membuka laman blog sendiri.
Hidup segan, mati tidak mahu!

Adik junior dari Petaling Jaya memberi mesej di inbox FB saya,
"Kak Husna, kenapa dah tak menulis? Hidup di Kuantan terlalu sibuk sehingga kita tak mampu nak update blog ke akak?"

Saya senyum. Sibuk? Atau tidak pandai membahagikan masa?

Saya cuma seorang pelajar degree. Juga pejuang dakwah sepenuh masa. Dua taklifat ini sepenuhnya saya lakukan di bumi UIA. Ia bukan banyak.

Bayangkan saja orang yang memegang taklifat sebagai pelajar, isteri, ibu, pendakwah.. Saya tengok, mampu saja mereka survive.

Dimana bezanya? Bezanya keberkatan masa.

Mungkin kena kawen, baru ada keberkatan. Hehe. :p

Bezanya bagaimana kita menguruskan masa.

Minggu ini, ramai yang pulang ke kampung halaman. Bertemu ibu ayah dan keluarga kesayangan. Saya juga merancang untuk pulang. Mana tidaknya, saya sudah terlalu rindu untuk bertemu insan-insan yang pasti menenangkan hati.

"Takpe, kakak belajar dulu. Habiskan kerja-kerja sekolah."

Saya tahu, Ibu mengharap saya pulang.
Beberapa hari sebelumnya, Ibu pernah bertelefon dan bertanya,
"Kakak, betul ke Munir kata Cikna balik hujung minggu ni?"

Saya kelu. Bagaimana mahu saya katakan,
"Boleh balik. Tapi sabtu malam kakak kena balik Kuantan dah. Sebab hari Ahad dah kena pergi Temerloh."

Saya kecewa. Kekangan akademik memang menduga. Saya tidak pernah menyangka, di tahun tiga, saya tidak mampu balik hujung minggu di rumah. Berbeza dengan tahun-tahun sebelumnya!

Saya rindu zaman budak-budak. Hoh!

Kerana sebuah cinta pada ilmu, inilah pengorbanannya.

Ya, kerana sebuah cinta.

Biar menangis, tak dapat pulang ke kampung halaman. Asalkan hati kuat untuk terus berjuang.
Menyelesaikan degree dengan riang. Insya Allah.

Cinta itu perlu pada pengorbanan. Yup, indeed!



:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

Friday, April 04, 2014

Alam 'clinical' : Cabaran buat minda

2 comments:
Kini, saya sudah memulakan alam 'clinical'. Dimana setiap pagi akan ke hospital seawal 8 pagi dan kembali semula selepas 5 petang. Sebelum saya berada di tahap ini, saya membayangkan betapa seronoknya memakai kot putih, berjalan dengan beg sekolah, kemudian memasuki gerbang hospital dengan rasa penuh teruja.

Tapi ternyata, setelah seminggu melaluinya, ia tidak sebahagia yang disangkan. Ia penuh ujian dan perlukan kesabaran. Ia bukan sekadar belajar ilmu bidang kita, tapi ia lebih dari itu. Ianya adalah belajar tentang KEHIDUPAN.

Saya teruja kongsikan dengan dunia, betapa seminggu yang saya lalui sudah banyak ajar saya erti kehidupan. Memberi rasa dan impian pada hati untuk sebuah kehidupan akan datang yang bakal dibina.

Saya merasa letihnya bekerja. Penatnya subhanallah. Lebih teruk berbanding menghadiri kelas seawal 8 pagi sehingga 6 petang. Di UIA, saya sudah terbiasa menghadiri kuliah dari 8 pagi sehingga petang. Malah, ada sehingga malam. Tapi ternyata, latihan se'tough' itu tetap tidak mampu membuatkan saya 'biasa' dengan alam clinical ini.

Ibu Ayah saya selalu mencabar diri saya, sebelum bernikah dan menjadi seorang isteri, saya mesti belajar semua urusan rumahtangga dan belajar untuk mengurus hidup dengan betul dan tersusun. Sejak 6 bulan yang lalu, pesanan ini ibu khususkan untuk saya. Katanya sebagai persediaan untuk saya menjadi isteri solehah bakal penghuni syurga. :D

Saya menyahut cabaran itu. Kalau dulu, saya hanya seorang anak manja yang menunggu makan terhidang di meja, sekarang tidak lagi. Saya belajar memasak sendiri. Malah, saya baru saja menyedari, saya sangat suka memasak. Ya, sangat!

Saya belajar mengemas rumah saban pagi. Semuanya supaya kelihatan tersusun dan kemas sekali. Alhamdulillah, saya tidak lagi mengharapkan 'orang gaji'.

Sekarang, ditinggalkan di rumah sewa, dengan alam clinical yang memenatkan jiwa raga, saya ajar diri untuk berdikari dan kuat hati. Balik dari hospital, saya terus memasak. Menyediakan santapan dinner untuk seluruh ahli rumah sewa. Kemudian, saya bersiap pula untuk study (kewajipan sebagai pelajar lah kan) sampai tengah malam. Paginya bangun seawal mungkin untuk bertemu Tuhan memohon keberkatan dan seterusnya bersiap untuk ke hospital lagi. Rutin yang amat menguji ketahanan fizikal.

Tapi rutin itu membuat saya menghargai ibu ayah. Membuat saya menghargai kakak dan abang. Alhamdulillah, saya banyak belajar. :D

Di hospital, lain pula ceritanya. Dibuli dan ditengking itu adalah norma biasa. Tapi alhamdulillah, saya belum pernah lagi ditengking. Satu doa yang saya ucapkan saban waktu,

"Ya Allah, lancarkanlah perjalananku menuntut ilmu. Sejukkanlah hati orang yang berurusan denganku dan jauhhkanlah aku dari dizalimi."

Its work. Totally work!

Konklusinya, memintalah pada Tuhan agar perjalanan menuntut ilmu ini dipermudahkan Tuhan.

Sepanjang alam clinical ini, saya tidak tinggal solat hajat, memohon agar Allah mudahkan urusan clinical, beri saya kekuatan jiwa dan mental, beri saya kekuatan fizikal. Semuanya saya minta. Bukankah Allah kata, mintalah apa saja dariNya. Kerana hanya Dia yang berhak memberi. Alhamdulillah. ^^

Ada kawan-kawan saya yang dibuli oleh staf disana. Kena lipat kertas tisu. Kena tukar cadar katil. Kena tulis nama patient di log book. Itu perkara biasa. Sebagai student, ikutkan sajalah. Tapi bila dah kerja nanti, jangan ulang perkara bodoh yang sama kepada student ye.

They come to learn, treat them nicely. It should be like this. :)

Ok. Saya sudah terlalu berat kepala setelah melalui seminggu yang mencabar.

Rutin saya sama saban hati, sebagai clinical student, surirumah dan juga degree student yang kena hadap exam dan assignment.

Tidur agak lewat, sekitar pukul 1 pagi, tiada tidur siang, dan bangun semula seawal 5 pagi. Hari Khamis, habis saja waktu bekerja, saya terus memandu 2 jam perjalanan pulang ke Kuantan. Dan bakal meneruskan rutin sebagai degree student untuk menempuh peperiksaan midssemester. Tidur saya tidak cukup, rehat saya apatah lagi. Tapi nikmat menuntut ilmu itu subhanallah, indahnya tiada rasa bosan dan jemu.

Doa yang tidak saya tinggal,

"Ya Allah, jatuh cintakanlah aku dengan ilmuMu.."

Sebab rasa cinta itu mampu buat api jadi salji tau. :)

Ok, saya terpaksa merehatkan diri. Kalau ikutkan hati, ingin saya terus menulis sehingga pagi, melepaskan gian yang terpendam. Hihi.

Sehingga bertemu kembali.
:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

Monday, March 17, 2014

Berbicara dengan air mata

No comments:
Hari kesepuluh, selera makan yang totally hilang. Rasa batuk yang semakin teruk.
Bercakap pada diri sendiri,
"Kenapa ALLAH tak bagi sembuh? Sebab terlalu banyak buat dosa. Terlalu banyak lupakan Allah. Terlalu banyak belakangkan Allah.. Waktu Allah bagi nikmat, lupakan ALLAH.. Itulah Allah bagi ujian. Allah bagi sakit, supaya ingat selalu pada Allah."
Telefon berdering. Panggilan dari ahli keluarga. Hati berbelah bagi, mahu dijawab atau dibiarkan saja. Suara diperbetulkan berkali-kali, supaya bunyinya seriang selalu.

"Assalamualaikum."
"Waalaikumussalam. Eh lainnya suara? Demam tak OK lagi?"

Soalan itu terbiar sepi.

"Tengah buat apa tu?"
Tukar topik.

"Orang tanya ni, tak OK lagi ke? Kenapa tak cakap? Dah makan belum?"

Diam. Sepi. Tidak ada jawapan yang baek.

"Kenapa ni? Cuba jawab soalan orang tanya ni."

"Ok je la. Tade ape. Batuk je, tu yang suara lain. Ok la, henset takde bateri. Dah nak mati. Nanti call balik malam ni."

Panggilan sengaja diputuskan. Button shut down ditekan lama. Biar ia mati. Andai ia cuma menghubung cerita yang mendukacitakan hati.

Tidak berdaya memberitahu, masih diuji dengan sedikit kesakitan. Bimbang hati-hati yang sedang tenang, mula rasa tergugat ketenangan. Kerana risaukan sekeping jasad hina yang sedang diuji Tuhan.

Buka tablet. Whatsapp dari family.
Menceriakan. Tersenyum. Semoga selamanya bahagia. Dan moga tawaku kembali menceriakan.

Makan malam. Dengan semangat, mahu menghirup sup tulang. Mengikut nasihat abang, supaya selera kembali mendatang.

Ya, seleraku terundang. Makan nasi habis sepinggan. Setelah seminggu aku tidak dapat menikmati selera yang begitu. Biasanya nasiku ke pinggan orang. Mangsa yang terpaksa menghabiskan makanan untuk mengelakkan pembaziran.

Aku gembira. Sekurangnya, aku mampu makan. Baru beberapa minit menghabiskan sisa di pinggan, terasa begitu mual. Aku terus ke toilet. Semua nikmat makan yang terundang sudah dikumbah semula sebagai muntah. Satu persatu makanan keluar, seperti asal. Kecewa. Ya, terlalu kecewa.

Stress. Ya, bertambah stress. Aku pandang cermin dan berkata, "Husna kena sihat. Esok ada paper. Minggu ni sangat tough. Husna kena sihat."
Dan tanpa aku sedar, air mata itu mengalir perlahan.
Semakin laju dan laju. Seolah tidak ingin berhenti.

"Jangan manja." Aku ingatkan kembali pesanan lecturer kepada diri. Dan cuba untuk tersenyum pada imej sendiri. Hambar. Sangat hambar.

Sungguh, ujian kesakitan ini membuat aku sukar untuk ketawa. Ujian ini membuat hatiku lebih sensitif. Mudah terasa dan dahagakan kasih sayang jua perhatian.

Fragile. Memang fragile orang yang sedang kesakitan. Satu faka yang aku sedar sejak dulu lagi.

Aku meneruskan jihad ilmu. Menghadap nota yang bertimbun. Untuk peperiksaan esok hari. Bukan aku tidak cuba belajar awal. Tapi ternyata aku masih gagal menguruskan masa dengan baik. *sigh

Kepalaku berat. Semua maklumat yang dibaca aku tahu ia tidak dihadam. Yang aku harap, cuma keberkatan. Biar Allah tahu, aku berusaha. Meskipun aku sendiri tidak tahu apa yang aku baca. Dengan batuk yang tidak pernah membiarkan aku sendiri walau seketika. Dengan kepala yang memberat waktu melihat screen computer. Semuanya menyumbang kepada usaha yang aku yakin tidak sia-sia. Allah kira usahaku. Walaupun hasilnya tidaklah sehebat selalu. Aku tahu Allah nilai usahaku. Malah, aku yakin Allah tidak akan mempersia-siakan usahaku. Allahu Allah.

Aku teingat para nabi dan assabiqunal awwalun. Ujian mereka jauh lebih berat. Dan kesabaranlah yang membuatkan mereka berjaya.

Aku kepal tangan kanan dan letak di bahu kiri, aku tepuk perlahan dan cakap pada diri, "Sabar. Perkuatkan kesabaran." Dan aku cuba tersenyum. Memberi senyuman yang paling indah untuk diri sendiri.

Aku mohon maaf pada ketidakmampuan jasad ini. Mohon untuk berehat, mengumpul tenaga untuk jasad ini kembali ceria dan menceriakan. Allahu Rabbi. Beri peluang aku menjadi matahari, buat semua orang yang aku sayangi. Beri peluang aku menjadi pelangi, buat orang yang aku kasihi. Beri peluang aku menjadi purnama buat orang yang aku rindui.

Terima kasih Allah atas nikmat saat yang berharga ini. Semoga aku tidak jauh malah mendekat denganMu, Ilahi Rabbi! ;)
:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

Saturday, March 15, 2014

Kuantan Medical Centre, kita bertemu lagi. ;)

No comments:
Sewaktu tahun pertama dulu, semalaman bermalam di KMC. Selepas melarikan diri dari HTAA.
Yang tak seronoknya bila sakit di UIA ialah takde orang nak temankan. Yang bestnya, belajar banyak untuk berdikari. Kata independent. ;)

Semalam, Jumaat yang cukup bermakna. Allah hantar pergi KMC. Hampir warded, tapi alhamdulillah KMC full. Fuh, zaman sekarang semua orang nak yang terbaek untuk kesihatan, tak kisahkan bayaran.

Paginya, saya ke klinik UIA, buat kali kedua selepas lebih seminggu batuk, demam, muntah, diarrhea dan rasa tade selera makan. Gagahkan juga diri ke kelas sebab sayaaaang nak tinggal lecture. Doktor suruh rehat, taknak. Degil. Sekarang baru padan muka. Sila tanggung sendiri.

Selepas ke klinik UIA, Doktor nak refer saya ke HTAA. Oh, saya refuse. I have no time to wait. Lagipun sape nak temankan pergi sana? T.T

I take my own decision lepas tanya Ibu, untuk refer ke KMC.

Pergi je KMC, terus admit ke A&E (kecemasan). Doktor kata muka terlalu pucat dan tachycardia (susah nak bernafas).

Terus drip dan pengsan. Lepas sedar balik terus amek gambar upload FB. Haha. Gila FB. ;)

Sebab ramai sangat cari saya hilang tak datang kelas.


Photo: This is my road to mid-semester exam. :D

Finally. 

Dear friend,
Sila jaga kesihatan anda dengan baek.

Doakan saya.

*tak warded. Berehat sebentar bersama Kitkat. 

Jumuah mubarakah dari Kuantan Medical Centre. ;)
Lepas upload lagi ramai cari. Siap ada yang nak datang melawat lagi. Adeh. =.='

Admit around 9 pm, sedar-sedar pukul 10 am. Pukul 12 dah mengamuk dengan doktor nak balik UIA. Ahha. ;)

Pukul 2 baru doktor izinkan balik UIA. Tu pun lepas bayar bil yang mahal nak mati. =.='

Expected.

Dalam hati cakap, "Nasib baek aku tak admit terus sampai esok pagi. Kalau tak i cant imagine the bill!"

Sampai sekarang pun demam masih. Batuk pun masih. Sakit perut pun masih. Perlukan rehat yang banyak dan mohon untuk tidak diganggu. Perlu fokus banyak perkara terutamanya miderm exam yang bakal bermula isnin nanti. Nangis sorang-sorang fikir nak exam macanama study tak banyak. Allah. ;(

Doakan saya ye.
Dah lama tak sakit macam ni sampai warded2. ;)

Allah uji lagi sebab Allah sayang. ;)


:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

Friday, March 14, 2014

NIkmat sihat yang ditarik Allah

No comments:
2.51 pagi.

Terkebil-kebil mata saya. Masih segar dan cerah. Mana tidaknya, baru saja celik selepas melelapkan diri seusai Maghrib tadi.

Allah sedang menguji. Hilang selera makan. Kalau dipaksa makan, akan muntah semula. Badan terasa sangat lemah. Kepala mudah rasa hendak pitam. Tekak sakit dan berpasir, menambah hilang selera makan.

Semakin hari, semakin memburuk.

Minggu depan bakal menghadapi mid-semester exam. Menangis. Macamana nak exam dalam keadaan begini? T.T

Alangkah besarnya nikmat sihat itu. Sepanjang semester ini, inilah kali pertama merasai nikmat sakit sehingga terganggu aktiviti samada meeting ataupun belajar.

Dalam kelas petang tadi, demam selesema menyerang. Fokung menghilang. Lecturer menzahirkan rasa kasihan. Tapi tetap memberi sokongan, "Jangan manja. Kena lawan."


Saya merasa kuat. ;)

Saya jadi buntu sendirian. Tidak pernah saya berjaga malam. Kebiasaannya jadual hidup saya cukup teratur. Pukul 2 pagi pasti sudah tenggelam ke alam mati sementara. Bangkit semula seawal 5 pagi, menunaikan tanggungjawab sebagai hamba.

Tapi malam ini jadual sudah tunggang terbalik. Sedang esok saya ada hari yang panjang untuk dijalani. Saya ada kelas dari pagi, sehingga petang. Yang memerlukan jasad yang kuat untuk melaluinya. Allahu Allah.

Saya teringatkan ibu di kampung. Besar harapannya untuk mendengar saya kembali sihat. Besar juga harapan saya sendiri untuk kembalikan kesihatan jasad ini.

Besarnya nikmat sihat. Tidak terhitung melainkan detik kita merasa sakit.

Berharganya sebuah kesihatan. Tidak ketahuan melainkan tibanya ujian kesakitan.

Subhanallah, tetapkanlah aku dalam iman. Berikanlah aku kesabaran. :')

Semoga Allah permudahkan urusan. ;)
:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

About Me

My Photo
a very normal and 'serba kekurangan' person. sedang mencari dan menuntut ilmu Allah. Masih banyak kekurangan yang tidak perlu dicari, akan terzahir dengan sendiri.