♥♥♥ Follow me ♥♥♥

Wednesday, April 13, 2011

Ujian itu hebat!



Ya Allah, sekiranya kesaketan ini adalah imbalan dari dosa-dosaku yang menggunung tinggi, maka ampunilah dosa-dosaku dengan rahmatMu yang melangit luas. Bukan aku takut menanggung saket, tapi aku gerun membayangkan dosaku seandainya tidak diampunkanMu. Bagaimanalah seksanya azab diakhirat kelak seandainya didunia lagi tidakku tertanggung azab seksa dari dosa-dosaku. Ighfirlana Zunuubana...


Kadang-kadang, saya terfikir, kenapa kita mempunyai mood yang berubah-ubah. Tapi syarahan Ustaz Badrul Amin dalam satu kasetnya yang saya beli, katanya,

"Kalau siang pasangannya malam, kalau tengkujuh pasangannya kemarau. Itulah fitrah Allah yang menjadikan segala sesuatu itu berpasangan seperti yang disebutkan dalam surah Yaasin. Jadi kenapa kita sering menafikan pasangan bagi bahagia? Pasangan bagi bahagia itu adalah derita. Pasangan bagi sedih itu adalah gembira. Ya, itu adalah pasangan."
Sungguh saya terkesan dengan kata-kata Ustaz Badrul Amin. Selalu DVD beliau dimainkan dalam kereta, pengubat sunyi bila selalu kemana-mana seorang diri.



Setelah pulang dari Shah Alam, a very sweet escape (perhaps so), entah kenapa kaki saya sakit. Tak semena-mena. Sungguh, saya sendiri tak dapat mengenal pasti kenapa. Tak mungkin disebabkan memandu kereta? Macamlah sebelum ni tak pernah jadi pemandu. Saya kurang pasti. Nak kata kena sampuk, tak ada pula main dalam hutan. Rasanya pergi tempat baek-baek je. J Memang terhinjut-hinjut, tapi control macho beb.



Waktu pergi Shah Alam, selepas buat 'reunion' dengan kawan-kawan, terlambat pula reunion tu habes. Maklumlah macam-macam isu nak bangkit. Tengah malam dah, kalau nak balik terus, cuak pula. Nak menginap di mana-mana motel, fatrah shortsem yang kering poket menghalang niat. Maka, membuat muka tak malu dan kalis segan, menumpang rumah orang. Subhanallah. Waktu nak buat keputusan 'gila' ni memang banyak buat pro dan cons. Seterusnya banyak berselawat moga keputusan yang diambil tepat dan efektif. Selepas jadi penumpang kat rumah orang, terus melilau ke PKNS Shah Alam. Mencari buku Hadis 40 yang kecik dan hand-bring (ada ke perkataan tu?). teringat pesan Ustaz Muhadir, kena biasakan baca hadis paling kurang 3 hari sekali untuk mengelakkan hati jadi mati disamping membaca Quran mesti sekali sehari. Maka, cuba untuk istiqamah dengan amalan tersebut. Selepas melawat PKNS, terus pulang ke UIA. Dan waktu tu kaki dah rasa tak sedap. Sampai UIA, apa lagi terus hujan tak berlagu. Saket OK.



Tapi dah terbiasa dah dengan 'saket', maka buat macam dah jadi kebiasaan. Allah tak pernah lepaskan saya dari ujian saket. Maka, saya sedang berusaha untuk belajar redha. Moga-moga ada balasan pada redha dan ikhlas dengan ujian, jika tidak didunia, tentu di akhirat itu pasti.

Ujian itu hebat bukan? Daripada orang yang cukup ego seperti saya, sedikit demi sedikit belajar untuk menundukkan ego. Tundukkan ego dengan Allah seterusnya tunduk ego pada manusia. 
Ujian itu hebat bukan? Daripada orang yang jauh dengan Allah, ditarik menjadi sentiasa dekat denganNya. Bukan saya ditarik, malah dengan ujian, membuatkan hambaNya takut untuk lari dari Dia.
Hebat bukan ujian?

Sekali bila dipandang dari sisi yang jahat, ujian mungkin dianggap seperti satu penghinaan. Tapi silap. Siapa yang menganggap ujian itu satu penghinaan, anda salah.

Pengalaman hidup mengatakan bahawa, orang yang diuji, pasti Allah mahu memberi sesuatu yang lebih baek lagi. maka, sabar,ikhlas dan redhalah dengan ujian yang mendatang.
Subhanallah, kagum dengan sejarah-sejarah Rasul terdahulu. Nabi Ayub yang diuji dengan kesaketan yang lebih teruk. Tapi beliau tabah dan tidak pernah kufur pada Tuhan. Malah, bertambah-tambah keimanan pada Allah yang Esa.

Ya, saya yakin, ujian itu hebat. Dan ujian yang hebat tidak akan diberikan kepada orang biasa-biasa. Tentu ujian hebat milik orang yang hebat.

Ujian saya tidak hebat. Masih ada ujian orang lain yang terlebih-lebih hebat. Sehinggakan apabila difikirkan, saya tidak sanggup berada di tempat mereka. sungguh, Allah menguji hambaNya sesuai dengan kemampuannya.

Setiap kali hamba muslim ditimpa ujian, usah memandang mereka hina, tapi pandanglah mulia. Kerana ujian itu datang dari Allah. Dan pastinya sesuatu yang datang dari Allah itu tidak sia-sia. Samada untuk menghapuskan dosa atau mengangkat martabat hambaNya. Semuanya mulia. Maka, bersangka baeklah dengan ujian Allah. J


p/s: Saya mohon maaf seandainya saya menyakiti hati sesiapa. Sebarang ketidakpuasan hati, boleh berhadapan atau tanya melalui mana-mana medium yang BERSESUAIAN. Moga-moga pertanyaan akan penjelasan itu HIKMAH bukan bertujuan lain untuk mengaibkan atau MENJATUHKAN.



Hentikan kontroversi dan tingkatkan prestasi.



Kalau ada apa-apa yang bermain di fikiran anda, tidak perlu bersoal sesame anda, boleh tanya pada saya. Pleasure bagi saya untuk menjawab pertanyaan anda. Sesungguhnya itu lebih baek daripada kata-kata fitnah yang anda sendiri tidak tahu hujung pangkalnya.



Ilalillaqa'.



Moga iman dan akal jadi pedoman. J
Ya, saya rindukan mantan-mantan classmate saya. =)



Pemilik cinta Allah dan Rasulullah,
NHK.

:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

7 comments:

Anonymous said...

dah p klinik ke?

nurulhusna said...

sudah alhamdulillah

Afiqah Zulkifli said...

InsyaAllah, tapisan ke syurga Dia.

syafakillah akk :)

aina said...

patut nampak kak husna ulang alik kat klinik.

syafakillah jugak kak....

nurulhusna said...

=) Afiqah, syukran. Moga-moga begitulah...

Aina- Ulang alik ke? Ahha. Syukran Aina.. =)

mujahidah_fillah said...

syafakillah..

la..hari tu xde tmpt nk tgl ke lps prgm tu?knp xinform.MSK ad sediakn tmpat penginapan.hrtu cm UTP je yg dduk kt situ.

nurulhusna said...

ooh, dah ada orang offer, pastu baru tahu ada MSK sediakan tempat tinggal.. lagipon kereta kami takmampu nk g jauh,enjin panas waktu tuh

About Me

My photo
a very normal and 'serba kekurangan' person. sedang mencari dan menuntut ilmu Allah. Masih banyak kekurangan yang tidak perlu dicari, akan terzahir dengan sendiri.