♥♥♥ Follow me ♥♥♥

Saturday, June 02, 2012

bila cakap soal jodoh diri sendiri

Text Message Received

Salam Kak. Saya XXXX. Kita pernah jumpa di XXXX XXX. Ingat lagi?

XX :
Wassalam. Ya. Ingat2

Text Message Received

Saya ada something nak bagitau. Akak busy tak?

XX:
Oh, sila. tak busy unt sms, tapi untuk call, agak busy. 

Text Message Received

Akk, kita nak kenalkan akak dengan abang kita. Yang kita jumpa kat XXXX XXX tu. UTP graduate. Kerja dengan Petronas kat Miri. Akak nak cuba tak?

XX:
Erk. Cuba macamana tu?

Text Message Reveiced

Abg kita tu nak kata baik, bole la, still improve diri. Find orang baik macam akk. 
Cuba tu maksudnya yelah akak pun tak kenal lagi dia. Takut akak taknak pulak kat dia. Tu kita kata cuba dulu kenal-kenal. Ok ke kak?

Cut!


********************

Aku selalu berdoa pada ALLAH,


"Ya Allah, jauhkanlah aku daripada cinta selain daripada yang halal. Jauhkanlah aku daripada zina. Jauhkanlah aku daripada maksiat."

Since aku pun bukan yang baik sangat, tapi niat nak cari yang terbaek untuk diri sendiri. Yang terbaek kat dunia ni belum tentu terbaek untuk diri kita. 


Profesor aku selalu kata,
"I just pray the best for you, dunia and akhirat. The rest, i left it to Allah. Belum tentu 4.0 is good for you. Belum tentu A is good for you."

Tiba-tiba aku terfikir,
betul jugak kata lecturer aku. Benda yang terbaek dalam dunia ni belum tentu terbaek untuk kita. 

Dalam soal jodoh, 
aku jarang bincang lebih-lebih dengan keluarga.
Sesekali kakak ipar aku bertanya sudah punya calon atau belum.
Memandang aku merupakan next coming pengantin to be,
so semua prepared nak sambut bakal ipar dari aku pulak.
Adehh.
=,=


Dalam soal jodoh,
mak aku tak terlalu particular. 
Dia ikut je.
Semua anak-anak yang lain pun sama.
Mak tak particular pun.

Tapi mak aku pernah paksa kakak aku terima abang ipar aku.
Waktu tu kakak aku ramai peminat.
Dan dalam ramai-ramai,
mak aku berkenan jugak kat abang ipar aku yang sekarang (Abang Ayub).
Mak aku PAKSA kot kakak aku terima dia dan kawin dengan dia.
Tapi at last,
kakak aku bahagia je.
Dan kakak aku kata,
lepas mak aku paksa,
tiba-tiba rasa sayang tu datang dengan sendiri je.

Tapi,
abang aku sangat particular.
Terutama dengan aku.
Kakak kakak aku semua dah besar, 
aku anak perempuan bongsu
yang mereka nak jaga.

Abang aku memang banyak kali marah aku,
bila aku kawan dengan lelaki
waktu aku muda remaja dulu.

Pernah juga dia nak jodohkan aku dengan kawan dia.
Sebab aku asyik lawan cakap dia.
HAHA.

Tapi aku refuse la.
Sebab aku ada perjuangan yang aku nak jaga.

Setelah lama aku tak pernah kawan dengan lelaki,
tiba-tiba harini aku dapat satu pengajaran.

Prinsip aku, 
tak de istilah cuba-cuba dalam rumah tangga.
Kalau suatu hari nanti 
aku terlibat dalam urusan rumahtangga
aku akan serius.
Dan hanya mendatangi yang serius saja.

Dan 
aku rasa,
the one yang layak untuk accept bakal suami aku,
tentulah mak aku. 
dan abang kakak aku.
Kalau mereka kata tak,
mungkin aku pun tak.
Tapi kalau aku kata tak,
mereka kata ya,
insya Allah
aku ikut kata mereka.
selepas istikharah.

Aku rasa aku dah makin tua dan tidak makin muda.

Orang kata,
tak payah fikir soal jodoh.
Kau tahu tak,
sebab orang tak fikir soal jodoh, rumahtangga, 
sebab tu ramai yang couple tak senonoh.
Couple nak seronok seronok.
Bukan nak kawin.

Aku selalu terfikir,
lepas ni when i stick to someone,
aku taknak pk lain melainkan kawin je
dan segala benda yang perlu selepas kawin.


Kau tahu tak,
kenapa remaja zaman sekarang ni
menyedari tersalah pilih suami/isteri 
selepas kawin?
Sebab sebelum kawin
tak fikir pun hidup selepas kawin.
Fikir seronok je.


Kau tahu tak,
aku selalu rasa,
kalau datang seorang lelaki yang sempurna agamanya, baik akhlaknya,
selari aqidah perjuangannya dengan aku,
mak dan abang kakak aku ok,
kenapa aku nak tolak?


Aku takperlu cuba-cuba kenal dengan orang yang dipercayai baik agama dan akhlaknya,
orang yang selari aqidah perjuangannya.
Sebab bagi aku,
perkahwinan tu bukan CUBA-CUBA.
Tapi ia adalah tanggungjawab.


Bila aku tengok kawan aku kena 'paksa' kawin dengan mak,
tapi aku tengok dia steady je.
bahagia je.
tak couple pun.
buatkan aku terfikir,
pilihan mak selalu tepat kan untuk anak dia?

Sejak akhir-akhir ni,
ramai gila kawan aku yang dah nak kawin.
Yang tunang pun belambak.
Aku selalu juga story pada mak aku.
Mak aku diam. 
Tak kata apa pun.
Tapi pernah sekali mak aku cakap,
"Kakak kalau ada calon bolehlah!"
Tapi aku kata kat mak,
"Mak pilihkanlah!"
Aku pun terumbang ambing lagi nak kawin.
Aku rasa aku tak puas lagi jadi budak-budak dalam keluarga.
Tapi abang aku cakap,
kau kawin pun kau jadi la budak.
Kalau tak,
tak best la family ni.
Perjalanan ni jauh lagi.




waktu kakak abang kawin hari tu,
rata-rata orang tanya bila majis untuk aku pula,
aku rasa mak pun fed-up.
aku pun bosan.
tapi mak jawab je
"kalau ada yang nak ambillah!"
haha.
desperate sangat jawapan tu!

Soal nikah kawin ni bukan tak fikir,
fikir.
tapi bukan benda utama yang nak kena fikir.
Setakat keadaan aku hari ni,
soal nikah ni
di kategorikan
dalam kategori
PENTING TAPI TAK SEGERA.


 

Memang soal nikah tu penting,
tapi buat masa sekarang,
ada yang lebih penting.
BELAJAR aku.
Sekarang tengah final exam kot.
PERJUANGAN aku.
Sekarang pun tak stabil lagi.
Banyak benda aku nak capai belum capai.
QURAN aku.
Aku kena masyi Quran kalau tak semua pun separuh.

Tapi kawin tu 
bila bila pun boleh jadi
benda
yang
PENTING dan SEGERA
untuk korang
dan untuk aku juga
bila tiba masanya.

Yang entah bila.
:p


Tak sabar rasanya nak spend 2days holiday at Pantai Tok Bali with Mum and girl's story. 
;)

Mak, 
kakak makin lama makin besar.
Tapi kakak rasa,
mak yang paling tahu apa yang kakak perlukan.
Allah pasti ilhamkan mak yang terbaek untuk kakak.
Sebab kakak tahu.
Mak selalu doa yang terbaek untuk kakak kan?

;)

Satu benda yang aku paling yakin
berbanding segala benda yang aku tulis di atas ni,
aku harap,
aku dapat seorang lelaki



yang dipilih Allah untuk aku.
Bukan aku yang memilihnya semata-mata.
Pilihan Allah pasti terbaek. 
Sebab tu kita doa je kasi banyak. 
:)



:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

6 comments:

Anonymous said...

touched la baca ni. tiba2 rasa saya pun tak pernah fikir serius soal nikah. padahal ia benda penting walaupun tak segera. kawan dengan laki, tak jaga ibadah, padahal tu semua efek pada kahwin nanti..

husnataqwa said...

tiba-tiba rasa tersentak saja bila ada orang sms tanya macam tu. ;)

penting, sebab ia separuh dari agama. Pheww~

wirawait said...

habehla hang...

sis Izzati said...

i pray Allah

moga anda dapat lelaki pilihan ALLAH yang soleh,yg memahami,yang baek sebab dekna solehah,baek n memahami :)

ohh kawen,bab yg tak abes dipkir sblm tiba wktunya~~

sis Izzati said...

i pray Allah

moga anda dapat lelaki pilihan ALLAH yang soleh,yg memahami,yang baek sebab dekna solehah,baek n memahami :)

ohh kawen,bab yg tak abes dipkir sblm tiba wktunya~~

husnataqwa said...

comelnya doa ni. ;)

Allahumma Ameeeen. Waiyyaki~

About Me

My photo
a very normal and 'serba kekurangan' person. sedang mencari dan menuntut ilmu Allah. Masih banyak kekurangan yang tidak perlu dicari, akan terzahir dengan sendiri.