♥♥♥ Follow me ♥♥♥

Friday, April 04, 2014

Alam 'clinical' : Cabaran buat minda

Kini, saya sudah memulakan alam 'clinical'. Dimana setiap pagi akan ke hospital seawal 8 pagi dan kembali semula selepas 5 petang. Sebelum saya berada di tahap ini, saya membayangkan betapa seronoknya memakai kot putih, berjalan dengan beg sekolah, kemudian memasuki gerbang hospital dengan rasa penuh teruja.

Tapi ternyata, setelah seminggu melaluinya, ia tidak sebahagia yang disangkan. Ia penuh ujian dan perlukan kesabaran. Ia bukan sekadar belajar ilmu bidang kita, tapi ia lebih dari itu. Ianya adalah belajar tentang KEHIDUPAN.

Saya teruja kongsikan dengan dunia, betapa seminggu yang saya lalui sudah banyak ajar saya erti kehidupan. Memberi rasa dan impian pada hati untuk sebuah kehidupan akan datang yang bakal dibina.

Saya merasa letihnya bekerja. Penatnya subhanallah. Lebih teruk berbanding menghadiri kelas seawal 8 pagi sehingga 6 petang. Di UIA, saya sudah terbiasa menghadiri kuliah dari 8 pagi sehingga petang. Malah, ada sehingga malam. Tapi ternyata, latihan se'tough' itu tetap tidak mampu membuatkan saya 'biasa' dengan alam clinical ini.

Ibu Ayah saya selalu mencabar diri saya, sebelum bernikah dan menjadi seorang isteri, saya mesti belajar semua urusan rumahtangga dan belajar untuk mengurus hidup dengan betul dan tersusun. Sejak 6 bulan yang lalu, pesanan ini ibu khususkan untuk saya. Katanya sebagai persediaan untuk saya menjadi isteri solehah bakal penghuni syurga. :D

Saya menyahut cabaran itu. Kalau dulu, saya hanya seorang anak manja yang menunggu makan terhidang di meja, sekarang tidak lagi. Saya belajar memasak sendiri. Malah, saya baru saja menyedari, saya sangat suka memasak. Ya, sangat!

Saya belajar mengemas rumah saban pagi. Semuanya supaya kelihatan tersusun dan kemas sekali. Alhamdulillah, saya tidak lagi mengharapkan 'orang gaji'.

Sekarang, ditinggalkan di rumah sewa, dengan alam clinical yang memenatkan jiwa raga, saya ajar diri untuk berdikari dan kuat hati. Balik dari hospital, saya terus memasak. Menyediakan santapan dinner untuk seluruh ahli rumah sewa. Kemudian, saya bersiap pula untuk study (kewajipan sebagai pelajar lah kan) sampai tengah malam. Paginya bangun seawal mungkin untuk bertemu Tuhan memohon keberkatan dan seterusnya bersiap untuk ke hospital lagi. Rutin yang amat menguji ketahanan fizikal.

Tapi rutin itu membuat saya menghargai ibu ayah. Membuat saya menghargai kakak dan abang. Alhamdulillah, saya banyak belajar. :D

Di hospital, lain pula ceritanya. Dibuli dan ditengking itu adalah norma biasa. Tapi alhamdulillah, saya belum pernah lagi ditengking. Satu doa yang saya ucapkan saban waktu,

"Ya Allah, lancarkanlah perjalananku menuntut ilmu. Sejukkanlah hati orang yang berurusan denganku dan jauhhkanlah aku dari dizalimi."

Its work. Totally work!

Konklusinya, memintalah pada Tuhan agar perjalanan menuntut ilmu ini dipermudahkan Tuhan.

Sepanjang alam clinical ini, saya tidak tinggal solat hajat, memohon agar Allah mudahkan urusan clinical, beri saya kekuatan jiwa dan mental, beri saya kekuatan fizikal. Semuanya saya minta. Bukankah Allah kata, mintalah apa saja dariNya. Kerana hanya Dia yang berhak memberi. Alhamdulillah. ^^

Ada kawan-kawan saya yang dibuli oleh staf disana. Kena lipat kertas tisu. Kena tukar cadar katil. Kena tulis nama patient di log book. Itu perkara biasa. Sebagai student, ikutkan sajalah. Tapi bila dah kerja nanti, jangan ulang perkara bodoh yang sama kepada student ye.

They come to learn, treat them nicely. It should be like this. :)

Ok. Saya sudah terlalu berat kepala setelah melalui seminggu yang mencabar.

Rutin saya sama saban hati, sebagai clinical student, surirumah dan juga degree student yang kena hadap exam dan assignment.

Tidur agak lewat, sekitar pukul 1 pagi, tiada tidur siang, dan bangun semula seawal 5 pagi. Hari Khamis, habis saja waktu bekerja, saya terus memandu 2 jam perjalanan pulang ke Kuantan. Dan bakal meneruskan rutin sebagai degree student untuk menempuh peperiksaan midssemester. Tidur saya tidak cukup, rehat saya apatah lagi. Tapi nikmat menuntut ilmu itu subhanallah, indahnya tiada rasa bosan dan jemu.

Doa yang tidak saya tinggal,

"Ya Allah, jatuh cintakanlah aku dengan ilmuMu.."

Sebab rasa cinta itu mampu buat api jadi salji tau. :)

Ok, saya terpaksa merehatkan diri. Kalau ikutkan hati, ingin saya terus menulis sehingga pagi, melepaskan gian yang terpendam. Hihi.

Sehingga bertemu kembali.
:: "Allahumma faqqihna fiddin, wa 'allimna takwil, wahdina ilas sawa'is sabiil" ::


:: Ya Allah, kurniakanlah kami kefahaman yang mendalam tentang ilmu agama, dan ajarkanlah kepada kami ilmu yang boleh memahami sesuatu yang tersirat, dan tunjukkanlah kepada kami jalan yang sebenar2nya. :) ::

3 comments:

CCTVideatechnosolutions said...

Your post have the information that is help full and very informative. I would like you to keep up the good work you know how to make your post understandable for most of the people.
plus FingerPrint RFID Card Time Attendance System

CCTVideatechnosolutions said...

Well that's amazing comments here! there is the one activity that you can do as a parent.Not let your boyish go with out admiration from you and be constant to accustom them acclimatized that you applause them.
Multibiometric Authentication System

hpm.ba said...

Amazing Article, Incredible writing style. i really liked the way you represent the content.
Ivanica

About Me

My photo
a very normal and 'serba kekurangan' person. sedang mencari dan menuntut ilmu Allah. Masih banyak kekurangan yang tidak perlu dicari, akan terzahir dengan sendiri.